Senin, 10 Februari 2014

PENYAKIT PADA AYAM SERAMA



Agaknya tantangan terbesar hobis serama adalah penyakit. Bukan hanya serama, semua hobi binatang adalah penyakit. Entah penyakit fatal seperti flu, snot atau cedera otot (turun urat), atupun penyakit yang hanya menggangku penampilan ayam seperti kutu, kutil, koreng, dan sejenisnya. Keindahan serama adalah penampilannya, sehingga klo serama tidak berpenampilan prima akan susah menikmati keindahanya. 
Dalam kontes kebugaran serama adalah harga mutlak untuk bisa tampil prima. Dan kebugaran ayam tidak akan tercipta klo ayam tersebut sedang sakit.Selain penghobi, peserta kontes,peternak pun wajib hukumnya menjaga serama tetap bugar dan fit. Hak ini dikarenakan keberhasilan dalam beternak juga ditentukan oleh kesehatan ayam.
1. Sakit Pada Mata
Penyakit yang juga kerap menyerang ayam serama akibat kondisi kandang yang kurang bersih adalah sakit mata. Mata yang sakit biasanya bengkak atau biasa di sebut snot.
Pisahkan ayam lalu simpan di kandang karantina karena dikhawatirkan akan menular ke ayam lain. Untuk mengobatinya bisa gunakan obat tetes mata yang beredar dipasaran seperti visto, insto,Xendocetron dan sejenisnya. Hal ini dilakukan rutin setiap pagi dan malam hari. Sebelum di tetesin obat mata bersihkan dahulu mata ayam yang sakit.
Penyakit ini cukup ganas,dan sulit disembuhkan. Sebagian besar penderita mengalami kematian atau cacat mata permanen, sehingga pencegahan adalah sesuatu yang mutlak dilakukan. Menjaga kebersihan kandang, menghindari kontak dengan ayam lain yang sakit dan menjaga kondisi ayam agar selalu prima.

2. Flu
Flu burung menjadi momok yang menakutkan bagi para hobis dan peternak unggas. Sama halnya dengan  penyakit mata, penderita penyakit ini fatal akibatnya. Itulah sebabnya para peternak melakukan berbagai upaya mencegah wabah itu menerjang sang klangenan. Flu biasanya rentan menyerang saat musim hujan dan musim panas. Namun kasus banyak terjadi pada musim hujan, ketika cuaca dingin dan kelembapan udara tinggi. Pada kondisi itu organisme penyebab penyakit berkembang biak lebih cepat. 
Gejala ayam yang terserang flu dapat dikenali dari jenggernya (warna jengger berubah menjadi kebiruan, ayam menyendiri dan ayam terlihat murung. Maka sebaiknya pesahkan dari kandang dan tempatkan dikandang khusus karantina. Setelah itu berikan antibiotik dan obat flu untuk unggas yang tersedia dipasaran seperti tetra-chlor, Timaflu, dan sebagainya. Obat tradisional yang bisa digunakan adalah temulawak campur bawang merah ditumbuk. Membetian extrafooding seperti jangkrik,telur rebus-putihnya aja, atau madu bisa meningkatkan haya tahan ayam.
Sebetulnya cara terbaik mencegah ialah saat mulai memelihara serama dengan memberi vaksinasi secara berkal dan suplemen yang dapat meningkatkan kekebalan tubuh serama, selain itu penyemprotan kandang dengan antiseptik juga diperlukan untuk mencegah banteri tumbuh di kandang ayam. Antiseptik yang beredar dipasaran seperti Antisep, Rodalon, Neo Sanipet dan sebagainya. Jika dirasa terlalu memberatkan atau mungkin susah dicari bisa dengan air deterjen (himbauan dari Kementerian Pertanian).
3. Cacing Tambang
Kandang yang tidak terjaga kebersihanya dapat membuat serama rentan terkena cacingan. Gejala cacingan dapat dilihat dari nafsu makan yang berkurang. Ketika diberi makan, ayam yang terserang cacingan biasanya diam atau hanya sesekali mematuk pakan. Selain itu jengger ayam terlihat kucam tidak cerah, serta pada beberapa ayam matanya berair. Segera berikan obat anti cacing untuk unggas yang beredar di pasaran. Beberapa peternak di Malysia memberikan herbal anticacing yang terbuat dari serbuk biji pinang yang dicampur dengan bahan herbal lain. Obat itu dijual toko-toko penyedia sarana prodksi ternak disana. Obat diberikan hanya sekali. Bila kondisi ayam belum membaikdalam beberapa hari, obat diberikan kembali.
4. Kutu dan Kutil 



Seperti halnya manusia, menjaga kebersihan tubuh ayam serama sangatlah penting agar terhindarbdari serangan penyakit. Kaki serama yang pendek membuat sayap kerap menjuntai ke lantai kandang sehingga rentan kotor. Jika dibiarkan dapat merusak penampilan serama. Ujung bulu yang mestinya menyatu menjadi pecah-pecah. Kotoran yang menempel pada bulu juga bisa mengundang penyakit. Itulah sebabnya serama mesti rutin dimandikan.
Penyakit yang sering terjadi adalah kutil. Penyakit ini biasa disebabkan kondisi kandang dan ayam tidak bersih. Ada sebagian yang percaya bahawa penyakin ini disebabkan oleh nyamuk, walau belum terbukti secara mutlak. Cara pengobatannya sederhana, cukup diolesin Bethadin, salem 88, daktarin atau sejenisnya.
Selain itu, ayam serama sangat rentan pada penyakit kutu. Walau jarang sekali berakibat fatal, namun serangan kutu menyebabkan serama tidak menampilkan karakter keindahannya jika kutu menyerang, dalam level parah ayam bisa kena borok. Pengobatan yang bisa dilakukan adalah dengan menyemprot dan memandikan ayam dengan antiseptik, sampo anti kutu untuk kucing/anjing/burung. Karena kutu ini mudah dan cepat berkembang biak, sering kali hobis/peternak mengambil langkah yang sedikit beresiko dengan minyak kayu putih atau kapur ajaib.
5. Berak Kabur
 Berak kapur adalah penyekit yang sering ada dalam ayam serama, bahkan unggas lainnya. Namun kehadirannya nyaris tidak pernah di gubris oleh hobis/peternak. Hal ini karena tidak menunjukkan kejanggalan pada tingkah laku ayam. Namun dalam studium kronis penyakit ini sangat mematikan dan sering disebut dugal. Penyakit ini disebabkan oleh kotoran yang termakan kembali oleh ayam, atau karena pencernakan tidak lancar. Merupakan penyakit menular pada ayam yang dikenal dengan nama berak putih atau berak kapur (Bacil White Diarrhea).
Cirinya adalah berak ayam berwarna putih layaknya kapur. Cara mencegahannya adalah dengan selalu menjaga pakan ayam dan kondisi kesehatan ayam. Klo sudah terlanjut terjangkit bisa disembuhkan dengan obat-obatan unggas seperti Therapy.  

6. Otot terkilir (Turun Urat)
Ini bukan penyakit, namun karena salah urat atau keseleo pada ayam. hal yang paling menonjol dari ayam serama adalah keindahannya. Lempar sayap, tarik kepala kebelangang, jinjit, kepakan sayap, otot ekor pun ijut ngejang. Begitu banyak otot ayam yang bekerja saat bergaya, hal inilah yang mengakibatkan ayam serama paling sering cedera atau sering dikenal dengan turun urat. Sayang belum ada obat yang ampuh untuk masalah ini, sehingga pencegahan adalah hal yang paling kungkin dilakukan.
Pencegahan yang mutlak adalah sering mengumbar ayam dan jangan terlalu lama di sekap dalam box (kiza). Pemijatan juga boleh dilakukan untuk menjaga fitalitas otot-otot pada ayam.
Perlu diwaspadai bahwa semakin tarik-selam ayam resiko juga semakin tinggi untuk menderita cedera. banyak karus ayam jawara mati setelah urat lehernya keseleo. Jawara tidak bisa kawin karena urat kaki, gak bisa ditekuk atau staigh terus. betina tidak bisa bertelur karena pingulnya terkilir.


Selamat mencoba, saya ingatkan "MENCEGAH LEBIH BAIK DARI PADA MENGOBATI!"

Tidak ada komentar:

Posting Komentar